HEADLINE NEWS

Kategori

Bencana (28) budaya (2) BUMN (1) Business (15) Daerah (1369) Dana Desa (2) Disdiknas (5) disdiknas headline (1) Duka (5) Entertaiment (12) Games (5) Headline (1492) headline Nasional (2) healine (1) hedline (1) Hiburan (15) hukum (55) Internasional (72) Kasus (17) Keagamaan (3) Kebakaran (3) Kesehatan (65) Korupsi (11) KPUD (1) kriminal (56) Lakalantas (7) masional (1) Migas (1) Misteri (5) Movie (2) Nasional (304) olahraga (1) Opahraga (1) Parlemen (7) PEMDA (182) pendidikan (47) Perkebunan (1) Pilkada (2) Polisi (472) Politik (145) Pungli (2) Ragam (14) seni (2) Seremonial (17) Slider (136) Sosial (4) Sports (16) Technology (5) TMMD (1) TNI (21) Umum (37)

Presiden RI Tanam Pohon Di Pinggiran Sungai Kapuas Melawi



Sintang Kalbar - Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo melakukan penanaman pohon di bekas lokasi pertambahan emas tanpa izin (PETI) di Kelurahan Kedabang Kecamatan Sintang pada Rabu, 8 Desember 2021. 
Jokowi menyampaikan bahwa di tahun 90-an daerah Kedabang ini menjadi kawasan pertambangan emas. Hari ini, di bekas area tambang tadi, masyarakat menanam pohon sebagai upaya pemulihan lingkungan di area-area bekas tambang yang ada di Provinsi Kalimantan Barat.
Dengan penanaman pohon tersebut, saya berharap daerah tangkapan air dan daerah aliran sungai (DAS) di hulu Sungai Kapuas maupun Sungai Melawi yang rusak karena aktivitas pertambangan dan perkebunan bisa pulih kembali.
“hari ini saya datang berkunjung ke Kabupaten Sintang Provinsi Kalimantan Barat dalam rangka penanaman pohon untuk pemulihan lingkungan di bekas-bekas tambang yang ada di Provinsi Kalimantan Barat. Dan program penanaman pohon ini akan kita lanjutkan di provinsi yang lain” terang Jokowi
“kita tahu ini adalah bekas pertambangan emas kira-kira tahun 90-an.  kemudian tadi kita telah menanam pohon baik itu buah-buahan maupun spesies yang lainnya. Kita harapkan dengan penanaman pohoh tadi, pemulihan lingkungan, utamanya di catchment area di daerah tangkapan air di daerah tangkapan hujan yang ada di daerah aliran sungai Kapuas dan sungai Melawi” terang Jokowi
“di hulunya sungai Kapuas dan sungai Melawi  banyak yang rusak, karena hal-hal yang berkaitan dengan pertambahan dan kerusakan hutan karena perkebunan. Kita harapkan ini akan dimulai juga ditempat yang lain. Sehingga perbaikan lingkungan untuk bekas tambang betul-betul bisa kerjakan dengan baik. Selain kita juga membangun sebuah persemaian atau nursery di lingkungan sungai Kapuas dalam rangka penanaman kembali dan rehabilitasi hutan-hutan kita yang rusak” tambah Jokowi
“Kita akan perintahkan kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta perusahaan swasta besar yang ada di sini untuk membuat persemaian sehingga penghutanan kembali bisa berjalan dengan baik. Tadi saya sudah menyerahkan bantuan dari Kementerian Sosial bagi warga yang terdampak banjir” tambah Joko Widodo.// red.hum

Previous
« Prev Post