HEADLINE NEWS

Kategori

Bencana (27) budaya (1) BUMN (1) Business (15) Daerah (1369) Dana Desa (2) Disdiknas (4) disdiknas headline (1) Duka (5) Entertaiment (12) Games (5) Headline (1353) headline Nasional (2) healine (1) Hiburan (15) hukum (52) Internasional (72) Kasus (13) Keagamaan (3) Kebakaran (3) Kesehatan (65) Korupsi (10) KPUD (1) kriminal (51) Lakalantas (7) Migas (1) Misteri (5) Movie (2) Nasional (291) Parlemen (7) PEMDA (182) pendidikan (47) Perkebunan (1) Pilkada (2) Polisi (471) Politik (138) Pungli (2) Ragam (14) seni (2) Seremonial (17) Slider (136) Sosial (4) Sports (16) Technology (5) TMMD (1) TNI (21) Umum (37)

MENJELANG MTQ, GELAR APEL PASUKAN PENGAMANAN



Sintang Kalbar - Bupati Sintang yang diwakili oleh Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Syarief Yasser Arafat, S. Sos, M. Si mengikuti apel gelar pasukan pengamanan pelaksanaan Musabaqah Tilawatil Quran Ke XXIX Tingkat Provinsi Kalimantan Barat di Halaman Polres Sintang pada Kamis, 9 Desember 2021.

Apel gelar pasukan dipimpin oleh Kapolres Sintang yang juga Pengarah Panitia MTQ Kalbar AKBP Ventie Bernard Musak, S.I.K, SH, M.I.K. Seksi Keamanan Panitia MTQ Kalbar akan mengerahkan 200 personel gabungan untuk mengamankan jalanya  Musabaqah Tilawatil Quran Ke XXIX Tingkat Provinsi Kalimantan Barat di Kabupaten Sintang. 

Kapolres Sintang yang juga Pengarah Panitia MTQ Kalbar AKBP Ventie Bernard Musak, S.I.K, SH, M.I.K dalam amanatnya saat gelar pasukan menyampaikan bahwa apel gelar pasukan pengamanan MTQ Kalbar dilaksanakan untuk memastikan kesiapan personil dalam pelaksanaan pengamanan MTQ Tingkat Provinsi Kalimantan Barat di Kabupaten Sintang mulai dari pengamanan penerimaan dan penyambutan kedatangan dewan hakim dan para kafilah, pengamanan akomodasi peserta, pembukaan MTQ, perlombaan mulai penyisihan sampai babak final, pengamanan tempat rekreasi, penutupan MTQ sampai dengan pengamanan pelepasan dewan hakim serta para kafilah yang akan meninggalkan Kabupaten Sintang.

“pengamanan MTQ Kalbar melibatkan sebanyak 200 personel yang terdiri dari Polri, TNI, Brimob dan Satuan Polisi Pamong Praja. Perlombaan yang diikuti 14 kabupaten kota se Kalimantan Barat dengan jumlah peserta, official,  pengawas, dewan hakim, pengurus LPTQ Provinsi Kalimantan Barat dan pengurus LPTQ Kabupaten Kota dengan jumlah kurang lebih 1.000 orang” terang AKBP Ventie Bernard Musak

“melalui MTQ Kalbar di Bumi Senentang ini. Saya mengajak kita untuk melakukan refleksi dan berzikir untuk membangun akhlak dan peradaban. Kita jangan terjebak pada seremonial kegiatan, tetapi kita harus berlomba menunjukan kualitas yang terbaik bukan hanya dalam arena MTQ Kalbar ini tetapi dalam kehidupan sehari-hari untuk menjadi yang terbaik dalam iman dan akhlak sesuai dengan tema MTQ Kalbar yakni aktualisasi nilai-nilai universal Al Quran dalam bingkai kehidupan yang religius, rukun dan damai menuju Kalimantan Barat yang maju dan inovatif” terang AKBP Ventie Bernard Musak

“pelaksanaan MTQ sejatinya dapat meninggalkan jejak peradaban yang ditandai dengan berubahnya pola pikir, kebiasaan dan karakter yang berpikiran sempit menjadi pemikiran yang terbuka dan maju. Lantunan Al Quran yang nanti akan dibacakan dengan alunan suara yang indah, ditulis dengan karya seni yang tinggi pada MTQ ini, dapat melahirkan generasi yang memiliki kecerdasan spiritual, sosial dan moral sebagai modal membangun bangsa di Kalimantan Barat” terang AKBP Ventie Bernard Musak

“mengingat situasi saat ini yang masih dalam keadaan pandemi covid-19 yang belum berakhir, maka penyelenggaran MTQ Kalbar di Kabupaten Sintang harus sesuai dengan protokol pencegahan covid-19 yang sudah ditentukan sehingga dapat memproteksi peserta dan panitia  dari ancaman covid-19. Saya juga menekankan beberapa hal yakni agar seluruh personel keamanan bisa menyiapkan mental dan fisik serta menjaga kesehatan, niatkan pelaksanaan tugas sebagai amal dan ibadah. Lakukan deteksi dini dengan memetakan dinamika yang berkembang, sebagai langkah antisipasi sedini mungkin untuk mencegah aksi yang meresahkan masyarakat” pesan  AKBP Ventie Bernard Musak

“tingkatkan kepekaan dan kesiapsiagaan dalam melaksanakan pengamanan dan antisipasi terhadap kemungkinan terjadinya gangguan kamtibmas selama penyelenggaraan MTQ Kalbar. Laksanakan pengamanan yang profesional dan humanis. Berikan pelayanan terbaik. Lakukan penegakan hukum secara proporsional dan bertindaklah secara tegas namun humanis terhadap setiap pelanggaran hukum yang berpotensi menimbulkan gangguan kamtibmas” terang AKBP Ventie Bernard Musak

“mantapkan kerjasama, sinergi dan soliditas para pihak yang terlibat demi keberhasilan pelaksanaan pengamanan. Tetaplah menjadi teladan bagi rekan, keluarga dan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan covid-19 dengan memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak serta menerapkan pola hidup bersih. Terima kasih kepada seluruh personel dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengamanan MTQ Kalimantan Barat di Kabupaten Sintang. Semoga pengabdian kita yang dilaksanakan dengan iklas ini, akan menjadi amal ibadah kita kepada Tuhan Yang Maha Esa” tutup  AKBP Ventie Bernard Musak.

Previous
« Prev Post