HEADLINE NEWS

Kategori

Bencana (4) BUMN (1) Business (14) Daerah (1230) Dana Desa (1) Duka (1) Entertaiment (12) Games (5) Headline (1149) Hiburan (15) hukum (50) Internasional (72) Kasus (4) Keagamaan (2) Kebakaran (1) Kesehatan (39) Korupsi (3) KPUD (1) kriminal (14) Lakalantas (2) Migas (1) Misteri (5) Movie (2) Nasional (241) PEMDA (6) pendidikan (41) Perkebunan (1) Pilkada (1) Polisi (170) Politik (138) Pungli (1) Ragam (14) seni (2) Slider (136) Sports (16) Technology (5) TMMD (1) TNI (8) Umum (35)

Tian Tian Bayi Asal China Ini Lahir 4 Tahun Setelah Kematian Orang Tuanya

Lahir 4 Tahun Setelah Kematian Orang Tua


Berita Terkini ~ Tiantian lahir akhir tahun lalu di China, empat tahun setelah kedua orang tuanya meninggal dalam kecelakaan mobil yang tragis. Kakek-neneknya berjuang melawan hukum yang panjang dan rumit untuk kesempatan membawa cucu mereka ke dunia ini.

Orangtua anak itu, Shen Jie dan Liu Xi, telah menikah selama beberapa tahun ketika akhirnya mereka memutuskan untuk melakukan pembuahan buatan, setelah gagal hamil.

Pada 2013, hanya lima hari sebelum mereka dijadwalkan untuk memiliki satu telur yang dibuahi yang ditransplantasikan ke Liu, pasangan itu meninggal dalam kecelakaan mobil di provinsi Jiangsu China.


Orang tua yang mengetahui kematian anak-anaknya tak tak tinggal diam. Mereka tahu betapa anak-anaknya itu ingin memiliki bayi, memutuskan untuk mewujudkan impian mereka.

Selama tiga tahun berikutnya, mereka berjuang untuk hak atas empat embrio beku yang ditinggalkan oleh anak-anak mereka.

Kasus ini sangat sulit karena tidak ada dasar hukum apakah keempat kakek nenek dapat mewarisi embrio beku anak-anak mereka.

Setelah bertahun-tahun pertempuran di pengadilan, mereka akhirnya diberikan hak atas embrio, tetapi mereka segera menghadapi masalah baru.

Misalnya, mereka tidak bisa mengambil embrio dari rumah sakit Nanjing.

Mereka disimpan kecuali mereka dapat membuktikan bahwa rumah sakit lain bersedia menyimpannya.

Para kakek-nenek mengalami kesulitan menemukan institusi medis yang bersedia terlibat dalam kasus mereka, karena ambiguitas hukum mengenai embrio yang tidak ditransplantasikan, dan karena ibu pengganti ilegal di China.

Mereka harus mencari di luar negeri untuk mendapatkan ibu pengganti.

Mereka akhirnya menetap di Laos, di mana ibu pengganti legal, tetapi kemudian mereka harus mencari tahu bagaimana cara membawa embrio di sana, karena tidak ada maskapai yang setuju untuk membawa botol nitrogen cair seukuran termos.

Akhirnya, mereka harus mengangkutnya dengan mobil.

Tahun lalu, satu embrio ditanamkan ke rahim ibu pengganti, dan pada Desember, dia melahirkan seorang bayi laki-laki yang sehat yang kakek dan neneknya memberi nama Tiantian (“manis”). Kewarganegaraan dan hak asuh anak harus dihadapi kakek-nenek.





Pertama, mereka membawa ibu pengganti ke China dengan visa turis yang sederhana, sehingga dia dapat melahirkan anak di tanah China, dan karena orang tuanya yang asli tidak lagi berada di sekitar untuk menuntut hak asuh, kakek-nenek harus mengambil tes DNA untuk membuktikan mereka memiliki hubungan dengan Tiantian.

Membawa cucu mereka ke dunia ini dan mendapatkan hak asuhnya adalah perjuangan yang panjang dan berat bagi empat kakek-nenek, tetapi bulan lalu mereka senang merayakan 100 hari dengan mengadakan pesta kecil.

“Anak lelaki ini ditakdirkan untuk bersedih pada kedatangannya ke dunia. Bayi-bayi lain memiliki ayah dan ibu mereka, tetapi dia tidak, ”kata kakek orangtua Tiantian, Shen Xinan , “Kami pasti akan memberitahunya di masa depan. Bagaimana perjuangan kami untuk bisa membuatnya lahir di dunia ”

Baca Juga

MandiriTogel Menyediakan 13 Game Live Casino Online Dan 8 Pasaran Togel Online Berlesensi Resmi

Previous
« Prev Post