HEADLINE NEWS

Kategori

Bencana (4) BUMN (1) Business (14) Daerah (1231) Dana Desa (1) Duka (1) Entertaiment (12) Games (5) Headline (1149) Hiburan (15) hukum (50) Internasional (72) Kasus (4) Keagamaan (2) Kebakaran (1) Kesehatan (39) Korupsi (3) KPUD (1) kriminal (14) Lakalantas (2) Migas (1) Misteri (5) Movie (2) Nasional (241) PEMDA (6) pendidikan (41) Perkebunan (1) Pilkada (1) Polisi (171) Politik (138) Pungli (1) Ragam (14) seni (2) Slider (136) Sports (16) Technology (5) TMMD (1) TNI (8) Umum (35)

Sebanyak 347 Orang Tewas Dalam Festival Air 2010


Berita Terpercaya ~ Bon Om Touk atau ‘The Water Festival’, yang diadakan di ibu kota Kamboja, Phnom Penh, adalah perayaan tiga hari akhir musim hujan dan pembalikan aliran setengah tahunan di Sungai Tonle Sap. Festival ini diadakan di Koh Pich atau “Diamond Island” dan merupakan perayaan terbesar di Kamboja yang menarik 1/3 dari 14 juta penduduk Kamboja setiap tahun. Pada hari Minggu, 21 November 2010, sekitar 4 juta orang menghadiri festival pada hari ketiga dan terakhirnya. Jembatan Pelangi, atau jembatan utara, dibangun khusus untuk Festival Air 2010 sebagai jalan satu arah sepanjang 164 kaki (50 meter) untuk orang-orang yang meninggalkan perayaan di pulau untuk kembali ke kota.

Mereka yang memasuki festival dari kota itu menggunakan jembatan selatan; Namun, peraturan di festival itu lalai dan The Rainbow Bridge lebih dekat dengan kegembiraan sehingga banyak yang memilih untuk menggunakannya, terlepas dari arah mana mereka bepergian. Banyak yang berkumpul di jembatan untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik tentang perlombaan perahu ketika kerumunan festival tumbuh sebagai antisipasi konser malam itu. 


Sekitar pukul 9:30 malam (waktu setempat) terjadi sesuatu yang menyebabkan tragedi tahun 70-an-bencana-proporsi film. Karena kekacauan yang menyusul, tidak ada yang tahu apa yang memicu kepanikan awal. 



Beberapa percaya bahwa penampakan jembatan bergoyang dan desas-desus itu akan runtuh menyebabkan histeria massa di kerumunan, yang lain mengklaim mereka melihat tali lampu di jembatan mulai memicu. Teori yang lebih mungkin mengklaim perkelahian pecah memimpin polisi menembakkan meriam air di jembatan yang menyebabkan pengamat kehabisan jalan. Karyawan 'So-Cheata', penjual minuman ringan di festival mengatakan sepuluh orang pingsan (dikabarkan karena keracunan makanan massal) dan menyebabkan orang lain di dekatnya panik.

Apa pun penyebabnya, lebih dari seribu orang yang berada di jembatan saat itu dipadatkan bersama, terbentur dan terjerat dalam tumpukan besar yang menyebabkan ratusan korban jiwa karena mereka yang terperangkap di bawah terinjak dan hancur sampai mati oleh kerumunan. 


 Sean Ngu, seorang teman mengunjungi Australia dan keluarga di negara itu menggambarkan kengerian yang dia saksikan, “Ada terlalu banyak orang di jembatan itu dan kemudian kedua ujungnya mendorong. Ini menyebabkan kepanikan mendadak. Dorongan itu menyebabkan orang-orang di tengah jatuh ke tanah, kemudian [hancur]. Kepanikan dimulai dan setidaknya lima puluh orang melompat ke sungai.


Orang-orang mencoba memanjat di jembatan, mengambil dan menarik kabel [listrik] yang lepas dan kejutan listrik menyebabkan lebih banyak kematian. ”. Korban lain, Lin, berbicara tentang pengalamannya, “Saya menyadari saya tidak bisa bergerak. Saya tidak bisa kembali, saya tidak bisa maju. Orang-orang mendorong dari mana-mana dan tidak ada yang bisa saya lakukan. Saya berada tepat di tengah, semua orang di sekitar saya jatuh, satu di atas yang lain, mereka dihancurkan. Ada orang mati di sekitarku. ”

Pacar Lin, Ni, berada di tengah-tengah kepanikan bersamanya dan selamat juga. Kim Houng, dua puluh sembilan tahun, mengaku jika itu bukan untuk saudaranya, dia akan mati, “Saya tidak bisa menggerakkan tubuh saya. Saya tidak bisa menggerakkan kaki saya. Sulit untuk bernafas. Mereka menginjak kepala saya, wajah saya, tubuh saya. 


Jika bukan untuk saudara laki-laki saya, saya akan mati… saya pikir saya akan mati. ”Sayangnya, saudara laki-laki Sopheap Meng tidak seberuntung itu; Sopheap meraih tangan saudaranya sekuat mungkin, “Tapi tidak ada udara, saya tidak bisa bernafas. Saya didorong ke sisi jembatan, orang-orang jatuh di sekitar, ke lengan saya dan saya harus melepaskannya. ”. Saudara laki-laki Sopheap Meng ditemukan tewas malam itu. Dibutuhkan waktu berjam-jam bagi pekerja darurat untuk menguraikan orang-orang yang selamat dan memindahkan mayat dari bawah tumpukan.

Van Thon, 25, ingat menyaksikan akibatnya, “Orang-orang membawa mayat kerabat, termasuk anak-anak dan wanita. Semua orang tampak ketakutan. ". Sebagian besar korban adalah wanita dan anak-anak. Dari 347 yang tewas, 240 dari korban adalah perempuan. Tambahan 755 orang terluka. Mengakui kepada pekerja medis dan darurat yang memeriksa almarhum, dua penyebab utama kematian adalah mati lemas dan tersengat listrik; Namun, pemerintah Kamboja menyangkal ada orang yang tersengat listrik.

Meskipun ini adalah insiden ketiga dalam sejarah Festival Air yang telah menghasilkan korban jiwa, itu tidak bisa dibandingkan dengan apa pun yang telah terjadi sebelumnya; Lima pendayung tenggelam di festival pada tahun 2008 dan satu di tahun 2009. Sistem kesehatan Kamboja kurang berkembang dan rumah sakit berjuang untuk memenuhi permintaan harian.
 


Bencana proporsi ini benar-benar membuat rumah sakit kewalahan di daerah itu yang penuh sesak dengan para korban, baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal. Di dekat Rumah Sakit Calmette, mendirikan tenda putih di halaman rumah sakit dan mengisinya dengan mayat-mayat yang belum ditemukan yang belum diidentifikasi. Anggota keluarga akan berjalan melalui tenda mencari kerabat yang hilang. Setelah identitas korban dikonfirmasi, mereka ditutupi dengan selembar kertas.

Boupha Lak menemukan mayat putrinya di dalam tenda dan berbicara dengan wartawan sambil dengan lembut membelai kaki putrinya, menunggu dokumen diselesaikan, “Dia pergi ke festival untuk melihat teman-temannya, tetapi dia sendirian di jembatan ketika itu terjadi. 


Teman-temannya yang saya lihat hari ini, mereka berada di sisi lain [jembatan]. Dia ditemukan di jembatan, hancur di bawah semua tubuh lainnya. Mereka bilang dia ada di bawah. ”. Semua tubuh korban telah diidentifikasi dan dipindahkan pada malam hari setelah bencana fatal.

Sumber

Baca Juga

MandiriTogel Menyediakan 13 Game Live Casino Online Dan 8 Pasaran Togel Online Berlesensi Resmi

Previous
« Prev Post